Langsung ke konten utama

Ketika Akhir Bukanlah Sebuah Tujuan

Terkadang, seseorang kerap melupakan tujuan awal mereka melakukan suatu hal. Sebagai contoh saja orang berbelanja di supermarket. Di rumah sebelum berangkat pastinya kita sudah mempersiapkan sebuah daftar belanjaan, apa-apa saja yang kira-kira harus dibeli agar nanti tidak kalap ketika sudah mulai berbelanja. Namun, apa yang terjadi pada kebanyakan orang-orang? Mereka kalap, dan lupa dengan tujuan awal mereka ke supermarket tersebut. Dan parahnya, barang yang terpenting yang seharusnya dibeli malah tidak terbeli. Itulah sebuah fenomena kecil kehidupan di masyarakat. Benarkah demikian? (Kalau iya, berarti aku udah cocok jadi paranormal, haha!)

Sama halnya dengan manusia dan kehidupannya. Manusia diciptakan Tuhan agar mereka menghirup udara di Bumi untuk menggapai semua impian dan tujuannya. Karenanya, itulah sebabnya mengapa ada yang dinamakan dengan 'masa depan'. Masa depan adalah bagian dari sebuah tujuan yang harus diraih oleh manusia. Kau boleh saja bermimpi dan berangan-angan, namun kau harus paham batasan dari mimpi dan angan-angan milikmu. Jangan sampai pada akhirnya kita yang diperbudak oleh mimpi dan angan-angan kita sendiri. 

Lantas, dari jabaran yang aku tulis diatas, apa pendapatmu jika seseorang tidak memiliki sebuah tujuan ketika ia melakukan sesuatu? Wasting time? Atau, mereka bahkan merasa masa bodoh dengan tujuan? "Ah, persetan dengan tujuan. Aku toh bahagia dengan apa yang kulakukan." Begitukah yang sering mereka utarakan ketika tujuan bukanlah suatu akhir? Lalu, untuk apa? Apa untungnya? Apa yang kau dapat dari semua itu? Sadarkah kau bahwa kau telah menggadaikan harga dirimu? Lalu, jika telah tergadai, dengan cara apa kau akan menebusnya? Sungguh suatu hal yang sangat sia-sia.

Manusia memiliki akal dan pikiran yang sehat. Pun, manusia diciptakan menjadi makhluk paling sempurna dibandingkan dengan makhluk hidup lainnya. Lalu, mengapa kita tidak memanfaatkan kesempurnaan ini dengan melakukan suatu hal yang sekiranya tidak merugikan diri kita sendiri? Kita hidup hanya sekali, dan mati pun sekali. Hidup pun seharusnya bisa kita nikmati. Tapi, menikmati hidup tidaklah sama dengan menantang bahaya dan merugikan diri sendiri. Menikmati hidup juga tidak sama dengan melukai diri sendiri dengan mengatasnamakan cinta. Cinta itu anugerah, Kawan. Jangan pernah membawa-bawa cinta jika kau tak tahu apa maknanya. Dan, jangan pernah pula menjadikan cinta sebagai tameng alasan ketika kau menempatkannya di ruang dan waktu yang salah. Manusia-lah yang seharusnya bertanggungjawab dan menggunakan kelebihannya untuk tidak membuat harga diri cinta terlacurkan atas kesalahan yang dilakukan.

"Think wisely before you do wrong, Guys. Life is too beautiful to get damn."

Komentar

  1. menurut saya tujuan bersifat opsional, ada beberapa pilihan yang dijadikan tujuan, usaha yang dilakukan pun berbarengan untuk mencapai tujuan-tujuan itu. Bagus kalau kita bisa fokus meskipun tujuannya banyak, yang disayangkan mereka berleha-leha (santai2) untuk tujuan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, kadang lupa kalo kita hidup pastinya punya tujuan.
      Thanks for comment :)

      Hapus

Posting Komentar

Thank you for your comment.

Postingan populer dari blog ini

Donor Darah

Jiwa sosialku mungkin memang sudah tumbuh sejak aku masih remaja. Sejak dulu aku ingin sekali menyumbangkan darahku bagi siapapun yang membutuhkannya. Golongan darahku AB yang notabene-nya hanya recipien universal,  yang artinya golongan darah ini hanya bisa menerima donor darah dari golongan darah yang lainnya. Jadi, kecil kemungkinan golongan darah ini bisa disumbangkan kepada orang lain jika tidak benar-benar ada golongan darah yang sama yang juga sedang membutuhkannya. Tapi, it's okay-lah, menyumbangkan darah itu sehat dan merupakan tindakan mulia. Benar, kan?
Donor darah itu sama saja dengan memberikan sebagian darah yang ada di dalam tubuh kita untuk orang lain yang membutuhkan bantuan sumbangan darah. Sehingga, semakin banyak persediaan sebuah rumah sakit akan darah, maka akan semakin bagus, karena darah-darah itu nantinya akan sangat-sangat berguna sekali bagi pasien-pasien mereka. 
Adapun syarat-syarat umum seorang calon pendonor darah dan siapa mereka-mereka yang tidak dip…

Premonition or Deja Vu?

Manusia memiliki indera paling lengkap diantara semua makhluk yang Tuhan ciptakan. Tapi, diantara manusia-manusia itu ada yang memiliki 'bakat' lebih, yang tidak dimiliki manusia-manusia lainnya. Dan, bakat itu bisa bermacam-macam bentuknya. Salah satunya adalah penglihatan masa depan atau yang biasa disebut dengan premonition, yang terkadang memiliki pengertian rancu di masyarakat. Pengertian pastinya pun aku juga susah menemukannya. Aku hanya bisa menemukan artinya : pertanda.
Mungkin sudah banyak yang menulis tentang premonition ini. Tapi pastinya, premonition yang dialami mereka dan yang aku alami berbeda. Kenapa bisa berbeda? Pada dasarnya, sebenarnya, tiap-tiap manusia pasti pernah sekali waktu mengalaminya. Premonition mirip dengan mimpi. Jadi, mereka-mereka yang tidak menyadarinya akan menyangka bahwa apa yang baru saja dialaminya itu adalah bagian dari mimpi.
Premonition biasanya berkaitan dengan alam bawah sadar. Jika kalian pernah menonton film "Final Destination…

Deadline Akhir Bulan

Kalau dengar kata 'deadline' itu berarti artinya urgent alias semua harus serbacepat supaya pekerjaan tidak terbengkalai dan segala sesuatunya bisa tertangani dengan baik. Aku sendiri sebenarnya kurang suka dengan yang namanya deadline. Pasalnya, sederhana saja, kalau pekerjaan bisa diselesaikan sejak awal, kenapa tidak dilakukan? Giliran mendekati batas akhir baru semuanya kalang-kabut seperti kebakaran jenggot. Iya kalau apa yang dikerjakan sudah seratus persen benar, kalau ada salah atau kurang mungkin, istilah deadline hanya tinggal istilah saja, bukan? Pada akhirnya, semuanya akan sia-sia.
Pekerjaanku sebagai customer service selalu menuntutku untuk melayani setiap pertanyaan customer dan menjelaskan kepada mereka prosedur pemakaian jasa perusahaan pelayaran internasional tempatku bekerja. Pekerjaan ini memang impianku sejak aku duduk di bangku kuliah. Bisa bekerja di perusahaan asing yang memiliki reputasi bagus. Tapi, resiko yang harus aku jalani memang cukup menguras te…